Perencanaan Keuangan

Kalangan pekerja usia 25-40 tahun masa kini seringkali disebut generasi sandwich, alias generasi yang terjepit seperti roti sandwich. Maksudnya kalangan pekerja ini menanggung biaya hidup diri sendiri, anaknya, dan juga orang tua. Kebayang gak, gaji yang kita dapat tiap bulannya harus memenuhi semua kebutuhan orang rumah mulai diri kita sendiri, anak, orang tua dan saudara kandung yang lain?

Kita perlu menanggung biaya hidup orang tua karena mereka sudah tidak bekerja dan tidak menyiapkan dana pensiun dengan baik. Atau terkadang ada situasi orang tua dalam keadaan sakit-sakitan dan tidak memiliki asuransi kesehatan sehingga kita yang harus menanggung biaya kesehatannya.

Keadaan generasi sandwich ini bisa juga dialami oleh anak-anak kita jika tidak menyiapkan biaya hidup di hari tua mendatang. Karena memiliki umur yang panjang juga mendatangkan risiko untuk menanggung biaya hidup dan juga biaya untuk kesehatan yang mulai menurun.

Dengan perencanaan dan pengelolaan  keuangan yang baik, kita dapat berdamai dengan keadaan generasi sandwich ini. Berikut beberapa hal yang harus disiapkan agar kita dapat berdamai dan memutus mata rantai generasi sandwich ini:

  1. Hitung kebutuhan bulanan

Hal yang paling utama untuk mengelola keuangan dengan baik adalah keseimbangan antara pemasukan dan pengeluaran. Hitung dengan cermat semua pengeluaran mulai dari biaya hidup, gaya hidup, sampai dana yang perlu dikirimkan untuk orang tua atau saudara lain. Jika memang belum mampu memberi uang orang tua dana yang besar jangan terlalu dipaksakan, lebih baik memberi dana yang sesuai kemampuan kita. Begitupun gaya hidup jangan sampai memaksakan dengan kemampuan finansial. Karena selain pengeluaran di atas, kita perlu menyiapkan biaya lain seperti biaya asuransi, pendidikan anak hingga dana pensiun.

  1. Cari sumber pemasukan tambahan

Jika memang semua pengeluaran sudah ditekan dan masih belum mencukupi semua kebutuhan maka salah satu solusinya adalah mencari penghasilan tambahan atau mencari pekerjaan dengan gaji yang lebih tinggi. Mencari pemasukan tambahan di era sekarang terbilang mudah karena banyak pilihan mulai dari berjualan online, menyewakan barang yang tidak terpakai di rumah, bergabung menjadi pengemudi transportasi online, sampai membuka jasa sesuai keahlian kita seperti mendesain atau memasak.

  1. Beli asuransi

Ada idiom sehat itu murah dan sakit itu mahal. Alasannya karena biaya pengobatan dan jasa tenaga medis saat ini mahal. Untuk mengantisipasi biaya pengeluaran pengobatan yang mahal, ada baiknya membeli produk asuransi.  Karena selain cover biaya kesehatan, manfaat asuransi  jiwa lain untuk memberikan jaminan uang warisan kepada keluarga yang ditinggalkan jika pemegang polis meninggal. Dengan begitu keluarga yang ditinggalkan tidak perlu kesusahan ekonomi.

  1. Persiapkan dana pensiun

Agar keadaan generasi sandwich tidak terulang lagi pada anak kita, maka kunci utamanya adalah mempersiapkan dana pensiun tersebut saat kita masih produktif bekerja. Mempersiapkan dana pensiun yang paling ideal adalah langsung menyisihkan dari penghasilan bulanan kita untuk ditaruh di instrumen investasi.  Salah satunya investasi reksa dana.

Pilihan berinvestasi di reksadana karena produk ini menawarkan ragam pilihan produk, mulai dari yang profil risiko agresif, moderat dan konservatif. Profil risiko investasi ini menunjukkan juga seberapa besar return yang dihasilkan.

Sebagai informasi, kinerja industri reksadana di Indonesia sepanjang tahun 2017 memberikan return terendah sebesar 4,48% dari reksadana pasar uang dan return tertinggi 11,25% dari reksadana saham. Sebagai contoh, jika kita saat ini berusia 25 tahun dan rutin berinvestasi di reksadana sebesar Rp 1 juta per bulan selama 30 tahun maka hasil investasi kita di usia 55 tahun sebesar Rp 1,5 miliar yang dapat digunakan untuk dana pensiun. Dengan catatan investasi reksadana memberikan return minimal 11% per tahun.

Dengan dana pensiun Rp 1,5 miliar dan biaya hidup kita selama pensiun Rp 5 juta. Maka dana pensiun tersebut dapat digunakan selama 25 tahun. Salah satu produk reksadana yang dapat dipilih adalah produk reksa dana besutan Samuel Aset Manajemen (SAM) yang dapat dicek di https://www.reksadanasam.co.id/

No Comments

Leave a Reply

Perencanaan Keuangan
Tips Liburan Keluarga yang Berkesan Tapi Tetap Hemat

Periode waktu bulan Juni sampai Juli identik dengan pergantian tahun sekolah. Pada saat ini anak memiliki jatah hari libur panjang yang seringkali digunakan untuk acara liburan keluarga. Liburan sekeluarga sangat berbeda dengan berpergian sendiri atau hanya dengan pasangan saja. Karena liburan keluarga kita turut mengajak anak-anak bahkan terkadang juga orang …

Perencanaan Keuangan
Tiga Langkah Cek Kondisi Keuangan Usai Lebaran

Hari libur lebaran begitu menyenangkan karena bagi karyawan kantoran akan mendapatkan cuti bersama untuk libur panjang. Untuk lebaran tahun 2019 ini saja, total hari libur yang didapat bisa sebanyak 11 hari, termasuk di dalamnya 4 hari cuti bersama. Libur panjang memang begitu menyenangkan tapi hal ini juga ibarat pisau bermata …

Investasi Reksa Dana
Investasi Murah Bagi Pegawai yang Bergaji UMR

Kabar gembira bagi para kelas pekerja Indonesia karena rata-rata kenaikan upah minimum provinsi (UMP) tahun 2019 sebesar 8,03%. Angka ini jauh lebih tinggi dibanding kenaikan inflasi tahunan 2018 yang tercatat 3,13%. Kalau kita lihat upah minimum di tiap provinsi, angka yang paling kecil itu ada di Yogyakarta dengan UMP Rp …