Empat Alasan Kenapa Pemula Harus Coba Reksadana

  • By :
  • Category : Tak Berkategori

Masyarakat modern sudah sangat melek dengan produk keuangan begitu juga dengan produk investasi. Banyak ragam investasi yang ada di pasaran mulai dari produk bank hingga tawaran yang lagi marak dari perusahaan finansial teknologi (fintek) yakni peer to peer landing.

Meski investasi itu mengejar cuan dan banyak pilihan di pasaran, investasi itu harus yang legal dan dilindungi pemerintah (dalam hal ini Otoritas Jasa Keuangan/OJK). Investasi di reksadana menjadi opsi yang tepat di saat tetap mengejar return investasi yang tinggi tapi juga aman dan legal. Berikut 4 alasan kenapa pemula harus coba investasi di reksadana.

1. Mulai dari nominal kecil dan rutin

Sebagai pemula pasti inginnya coba-coba. Dalam hal coba-coba investasi untuk pertama kali sudah pasti nominalnya kalau bisa seminim mungkin. Dalam investasi reksadana kalian dapat memulai investasi dari nominal Rp 100.000,- saja. Cukup terjangkau kan!

Tidak itu saja, investasi  di reksadana memungkinkan kalian untuk melakukan autodebet tiap bulan. Caranya saat pendaftaran buka akun di perusahaan manajer investasi sekalian isi formulir autodebet. Dengan begitu kalian akan mulai disipilin untuk berinvestasi.

2. Mudah dipahami daripada harus invest saham langsung

Dengan investasi di reksadana, kalian tidak perlu khawatir tentang pengelolaan dana. Alasannya dana kalian berada di tangan yang tepat yakni perusahaan manajer investasi (MI). Tinggal para MI ini yang akan melaporkan kinerja produk reksadananya tiap bulan, contohnya dana yang dikelola ditaruh di instrument investasi apa saja misalkan dibelikan obligasi atau surat utang apa, atau kalau dibelikan saham dibelanjakan saham apa saja.

Beda situasi jika kalian harus investasi langsung di saham. Kalian harus standby melihat pergerakan harga jual beli saham tertentu. Belum lagi jika sudah awal tahun, kalian harus mengecek laporan/kinerja keuangan perusahaan tertentu agar bisa tahu prospek perusahaan tersebut ke depan.

3. Banyak pilihannya dan cocok untuk ragam karakter

Investasi reksadana menawarkan banyak pilihan, dari yang risikonya rendah hingga risiko tinggi. Tinggi rendahnya risiko ini segaris lurus dengan potensi keuntungan yang didapat. Makin besar risikonya makin besar juga imbal hasil (return) yang didapat.

Produk reksadana dengan risiko paling rendah adalah reksadana pasar uang. Jenis ini menempatkan investasinya 100% pada instrument pasar uang antara lain deposito, sertifikat Bank Indonesia dan obligasi yang jatuh tempo kurang dari setahun. Berikutnya ada reksadana pendapatan tetap, jenis ini investasinya  ditempatkan sebagian kecil (max 20%) di pasar uang dan sisanya ditempatkan di surat utang yang jatuh tempo di atas 1 tahun.

Sedangkan dua produk reksadana yang risikonya tinggi ada reksadana campuran yang penempatan investasinya di beberapa tempat sekaligus mencakup saham, surat utang juga termasuk pasar uang. Reksadana yang memiliki risiko paling besar adalah reksadana saham karena sebagian besar (max 80%) investasinya di saham.

Dengan banyaknya pilihan tentu akan memudaahkan pemula untuk memilih investasi di reksadana kan.

 4. Resmi dan dilindungi OJK

Bicara legalitas dan keamanan, produk reksadana sudah tidak perlu dikhawatirkan. Keberadaan reksadana sudah diakui undang-undang. Penjelasan reksadana ada di UU Pasar Modal No 8 Tahun 1995 pasal 1 ayat (27). Saat ini produk reksadana selalu diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Tidak lama setelah adanya UU ini produk reksadana di Indonesia pertama kali hadir. Makin ke sini semakin banyak perusahaan manajer investasi (MI) yang menawarkan produk reksadana. Salah satunya PT Samuel Aset Manajemen (SAM) yang sudah berdiri di Indonesia sejak tahun 1997. Untuk informasi lebih lengkap tentang produk reksadana SAM dapat mengunjungi www.reksadanasam.co.id

 

Manfaat dan Risiko Menabung Reksa Dana

Apakah investasi reksa dana bisa dijadikan pilihan alternatif untuk menabung? Ternyata jawabannya adalah bisa! Mengapa demikian? Karena terdapat jenis reksa dana yang memiliki risiko minim seperti tabungan dan deposito, tetapi tetap dapat memberikan potensi keuntungan yang lebih besar dengan dana yang lebih terjangkau dan fleksibel. Reksa dana merupakan salah satu …

Berinvestasi Reksadana Semakin Mudah dengan Online

Anda suka belanja online? Tahu tidak kalau berinvestasi di reksadana sekarang sudah sangat mudah persis seperti berbelanja online. Tak perlu lagi bingung bagaimana proses pembelian reksadana dan pastinya bisa Anda lakukan kapan saja dan di mana saja selama memiliki akses internet. Salah satu Manajer Investasi yang menyediakan fasilitas kemudahan ini …

Siapkan Dana Pensiun, Tenang Di Hari Tua

Setiap orang yang pernah bekerja pasti akan mengalami masa pensiun, namun tidak banyak perusahaan yang mempunyai program pensiun bagi karyawannya. Padahal, pada saat kita tua nanti kita mungkin sudah tidak seproduktif saat masih muda untuk memiliki penghasilan yang mencukupi kebutuhan sehari-hari. Dengan asumsi masa pensiun rata-rata orang Indonesia yang mencapai …